Dampak Dan Penyebab Disorganisasi Keluarga Di Dalam Masyarakat Kita

Waktu Baca: 4 menitMinggu, 22 Agustus 2021 10:33 WIB
disorganisasi keluarga
Sumber: xframe.io

Beberapa dari HappyFams mungkin cukup asing dengan pengertian disorganisasi keluarga, tetapi apabila mendengar tentang kata perceraian atau kekerasan dalam rumah tangga pasti langsung tergambar seperti apa maksudnya. Dua peristiwa tersebut merupakan contoh dari disorganisasi keluarga.

Secara definisi, peristiwa ini adalah sebuah kondisi di mana sebuah tatanan masyarakat terkecil tidak mampu menjalankan perannya secara optimal. Efeknya adalah tidak adanya harmonisasi dalam setiap keputusan atau dapat menimbulkan perpecahan dalam keluarga. Idealnya keluarga kecil bahagia adalah dapat menghadapi seluruh tantangan keluarga bersama-sama.

Permasalahan ini kerap terjadi, tidak hanya di negara berkembang seperti Indonesia, tetapi juga negara-negara maju. Alat indikator termudah untuk mengetahui adanya permasalahan ini adalah melalui pengamatan terhadap angka perceraian di lilngkungan masyarakat.

Dampak Disorganisasi Keluarga Terhadap Perannya di Lingkungan Masyarakat

BACA JUGA:

penyebab disorganisasi keluarga
Sumber: medium.com

Seperti yang telah disebutkan pada bagian pembuka, disorganisasi keluarga adalah kondisi tidak berjalannya peran keluarga sebagaimana mestinya. Apabila pada umumnya keluarga bertujuan membentuk dan mewariskan budaya masyarakat, tetapi kejadian ini tidak begitu adanya.

Alih-alih berperan dalam masyarakat, di lingkungan internalnya sendiri sedang terjadi kekacauan. Seperti buruknya komunikasi internal, sehingga sering menyebabkan terjadinya kesalahpahaman atau salah satu anggotanya sering berbohong untuk berbagai alasan.

Apabila terjadi hal ini, yang pertama kali merasakan dampaknya bukanlah orang tua atau pihak yang bertikai, tetapi lebih pada anak-anak. Kondisi lingkungan keluarganya yang kurang kondusif berdampak pada perkembangan psikologis dan pola pikirnya.

Pada masa remaja, kemungkinan sang anak akan terjebak dalam perilaku kenakalan remaja. Mengikuti tawuran, minum-minuman keras, atau bahkan mengonsumsi narkoba merupakan cara untuk melarikan diri dari kondisi keluarga yang kurang harmonis.

Kondisi lain adalah terjadinya reality shifting, yaitu perbedaan pengetahuan antara yang dipercaya dengan kejadian sesungguhnya. Kondisi tersebut nantinya juga akan menyebabkan sulit beradaptasi pada lingkungan dan norma masyarakat.

Akibat negatif atas disorganisasi keluarga di dalam masyarakat cukup kompleks, salah satunya adalah kemiskinan. Pisahnya ayah dengan ibu yang memiliki tanggungan banyak anak sedangkan tidak mampu memenuhi kebutuhannya sendiri akan terjebak pada kemiskinan.

Kemiskinan juga bisa terjadi karena sang kepala keluarganya atau sumber nafkahnya menghilang, paling mudah diamati adalah karena perceraian. Tetapi terdapat hal lain yang menyebabkan sumber nafkahnya menghilang, seperti meninggal, dihukum, atau dinas ke luar kota yang cukup lama.

Selain kemiskinan, labeling dan bullying juga bisa menjadi salah satu akibat dari adanya disorganisasi dalam masyarakat. Ini biasanya terjadi pada lingkungan masyarakat toxic dan kurang bisa berempati pada korban penyandang masalah sosial.

Cara Mengatasi Disorganisasi Keluarga untuk Membangun Komunitas yang Lebih Baik

disorganisasi keluarga
Sumber: pinterest

Permasalahan ketidakharmonisan haruslah segera diatasi, mengingat dampaknya tidak hanya pada individual tetapi juga mempengaruhi tatanan masyarakat secara menyeluruh. Tindakan ini harus dimulai dari menumbuhkan kesadaran dan empati.

Caranya adalah memperkenalkan atau memahami kondisi dan contoh disorganisasi keluarga pada lingkungan sekitarnya. Karena apabila setiap anggota masyarakat mau berempati, sebenarnya banyak sekali gejala-gejalanya, dari ringan sampai berat. Sehingga mempertahankan keharmonisan keluarga menjadi hal yang utama.

Contoh paling sederhana, pasti sering melihat seorang anak kecil bermain seharian, bahkan terkadang sampai malam hari. Apabila diamati lagi, ternyata dirinya bermain karena tidak memiliki teman di rumah atau orang tuanya bekerja dan tak sempat mengurusnya.

Langkah berikutnya untuk mengatasi kondisi tersebut adalah dengan melakukan aksi peduli secara terorganisir dengan memanfaatkan lembaga masyarakat yang sudah ada. Contohnya memanfaatkan komunitas RT dan RW untuk bergerak.

Fungsi dari komunitas tersebut adalah bisa menjadi wadah bagi para penyandang masalah sosial ini agar tetap bisa sehat dan bertahan menghadapi tantangan-tantangan hidupnya. Bagi keluarga yang sedang bertikai bisa mendapatkan mediasi.

Untuk anak-anak yang terdampak, bisa memiliki tempat nyaman untuk meluapkan segala emosinya bahkan mendapatkan bimbingan untuk mengontrol emosinya. Dengan demikian berbagai hal seperti kenakalan remaja atau tindakan vandalisme bisa diminimalkan.

Komunitas ini bisa berperan optimal apabila seluruh unsurnya memberikan dukungan penuh, seperti memberikan dukungan tenaga, finansial, atau fasilitas tempat. Ada baiknya diorganisasikan secara formal dan mendapatkan dukungan dari pemerintah.

Adanya disorganisasi keluarga merupakan contoh gejala kurang berfungsinya peran pendidikan dalam masyarakat. Pada dasarnya keluarga terbentuk karena rasa saling pengertian dan melengkapi, apabila kesadaran ini rendah potensi perpecahan cenderung tinggi.

Keluarga adalah sebuah miniatur dari masyarakat, di dalamnya terdapat pemimpin, tugas, kewajiban, dan hak yang harus dipenuhi. Masing-masing anggotanya harus bersinergi untuk mencapai tujuannya. Apabila tidak bisa, terjadilah disorganisasi keluarga.

Bagikan Informasi Bermanfaat Ini!
Apa Komentar Anda Mengenai "Dampak Dan Penyebab Disorganisasi Keluarga Di Dalam Masyarakat Kita"