Dampak Dan Penyebab Dari Stres Kerja Karyawan Menurut Para Ahli

Waktu Baca: 4 menitJum'at, 15 Oktober 2021 12:55 WIB
penyebab stres kerja
Sumber: pixabay

Stres kerja merupakan salah satu permasalahan yang sangat mungkin terjadi dalam sebuah organisasi perusahaan. Rutinitas melelahkan ditambah beban pekerjaan yang terus menumpuk dapat memicu rasa stres pada karyawan.

Fenomena ini bisa terjadi di organisasi perusahaan manapun dan terkadang tidak dapat dihindarkan. Jika kondisi tersebut terjadi terus-menerus tanpa adanya pemecahan, maka dampak yang ditimbulkan bisa fatal untuk kesehatan dan bawaannya ingin terus berhenti bekerja.

Pengetahuan tentang stres di lingkungan kantor perlu dipahami oleh pemilik perusahaan hingga lingkungan manajemen organisasi perusahaan. Dengan demikian, perusahaan dapat melakukan tindakan-tindakan pencegahan agar dampak buruknya tidak terjadi. Tidak sama dengan hari pertama kerja yang semuanya masih terasa istimewa.

Dampak Dan Penyebab Dari Stress Kerja Karyawan Menurut Para Ahli

Mengenal Apa Itu stres Kerja (Working stress)

BACA JUGA:

Sebelum membahas lebih jauh mengenai dampak serta penyebabnya, alangkah lebih baik jika Happinest Indonesia membahas apa itu pengertian dari working stress. Working stress adalah kondisi dimana karyawan merasakan tekanan dalam pekerjaannya yang tidak sesuai dengan kemampuan untuk menanganinya.

Kondisi tersebut pada umumnya ditandai oleh beragam situasi. Misalnya kondisi emosional yang tidak stabil, merasa cemas, tegang, gugup, hingga intensitas merokok lebih sering. Selain itu, gejala stres kerja juga tampak dari kondisi fisik.

Misalnya karyawan mengalami tekanan darah tinggi, kesulitan tidur (insomnia), hingga penyakit atau gangguan saluran pencernaan. Apabila karyawan mengalami tekanan berlebih dalam pekerjaannya, maka kinerjanya juga menurun.

Sementara itu, ada beberapa pengertian stres kerja menurut para ahli. Antara lain sebagai berikut:

1. Sondang Siagian

Dalam penjelasannya, Sondang Siagian menyebutkan bahwa stres adalah kondisi ketegangan yang mempengaruhi keadaan emosional, jalan pikiran, serta kesehatan fisik seseorang. Tekanan tersebut jika tidak diatasi maka menimbulkan akibat buruk.

Misalnya ketidakmampuan seseorang dalam berinteraksi secara positif, baik di lingkungan pekerjaan maupun lingkungan lainnya. Di lingkungan pekerjaan, orang yang mengalami stres kerja akan berdampak pada penurunan prestasi.

2. Charles D. Spielberger

Charles D. Spielberger menjelaskan bahwa tekanan atau stres merupakan tuntutan-tuntutan yang mengenai seseorang dari sisi luar diri seseorang. Selain itu, ini juga diartikan sebagai tekanan, ketegangan, dan gangguan tidak menyenangkan dari eksternal.

Kenali Penyebab stres Kerja Karyawan

stres kerjaan
Sumber: pixabay

Ada beberapa faktor yang menjadi penyebab working stress. Penyebab tersebut terbagi menjadi 3 faktor, antara lain kondisi kerja, konflik peran, serta pengembangan karier. Simak penjelasan selengkapnya berikut ini:

1. Kondisi Kerja

Faktor penyebab terjadinya tekanan pekerjan yang dirasakan oleh karyawan yaitu dipengaruhi kondisi kerja. Lingkungan perusahaan yang buruk berpotensi memicu pekerja cepat lelah, semangat kerja semakin berkurang dan mengalami stres.

Di samping itu, beban kerja terlalu berat dan melebihi kapasitasnya tentu akan membuat karyawan lebih mudah tertekan. Budaya kerja di lingkungan organisasi yang tidak suportif juga dapat memicu working stress.

2. Konflik Peran

Faktor penyebab lain dari stres kerja adalah adanya konflik peran. Konflik peran yaitu adanya pemberian peran yang tumpang tindih kepada karyawan. Keadaan tersebut kerap terjadi di perusahaan dengan jumlah anggota sangat besar.

Selain itu, konflik peran juga terjadi pada perusahaan yang tidak memiliki struktur keorganisasian jelas. Konflik peran menyebabkan karyawan merasa tertekan karena peran mereka dalam bekerja serta ekspektasi manajemen tidak jelas.

3. Pengembangan Karier

Semua orang yang bekerja di suatu perusahaan tentunya menginginkan prestasi bersinar serta peningkatan karier. Sayangnya keinginan tersebut belum tentu bisa terwujud karena berbagai faktor.

Misalnya tidak adanya kejelasan mengenai sistem pengembangan karier, penilaian prestasi kerja, hingga praktik nepotisme dalam organisasi. Gagalnya mewujudkan kenaikan jabatan bisa memicu tekanan kerja karyawan.

Dampak stres Kerja dalam Organisasi Perusahaan

Terdapat beberapa dampak negatif yang diakibatkan oleh working stress. Baik itu di level individu, tim, hingga perusahaan. Berikut ini beberapa dampak buruknya:

  1. Dampak individu karyawan, antara lain kecemasan, ketakutan, tidak bisa mengendalikan emosi, depresi, kelelahan, self esteem rendah, hingga apatis.
  2. Dampak kognitif, stres kerja mengakibatkan karyawan tidak mampu membuat keputusan strategis, daya konsentrasi mengalami penurunan, tidak dapat menghadapi kritik dengan baik.
  3. Dampak terhadap kesehatan fisik, antara lain tekanan darah meningkat, bola mata melebar, mengalami gangguan saluran pencernaan, mudah berkeringat, hingga kandungan gula dalam darah meningkat.
  4. Dampak terhadap organisasi, antara lain meningkatkan pekerja absen, produktivitas menurun, kehilangan omset, kredibilitas di mata mitra menurun, hingga berkurangnya loyalitas.

Pada dasarnya setiap pekerjaan memiliki beban dan tekanan masing-masing. Namun apabila tidak segera diatasi, karyawan berpotensi mengalami stres kerja yang semakin parah dan memperburuk kondisi semua lini.

Bagikan Informasi Bermanfaat Ini!
Apa Komentar Anda Mengenai "Dampak Dan Penyebab Dari Stres Kerja Karyawan Menurut Para Ahli"
related post
Menjaga Pola Hidup Sehat Dan Bersih Anak Terlepas Dari Penyakit

Sebagai orang tua yang peduli terhadap pola hidup sehat, maka perlu pula untuk menerapkan pola ... Lanjut Baca

Ini Dia Nih Bahaya Gula Darah Rendah Maupun Tinggi, Bisa Mematikan!

Sudah bukan rahasia lagi bahwa bahaya gula darah merupakan penyebab penyakit diabetes yang dapat berdampak ... Lanjut Baca

Hubungan Toxic Itu Gimana Sih & Bagaimana Cara Melepas Hubungan Toxic?

Hubungan toxic menjadi hubungan yang tidak baik untuk kesehatan fisik maupun mental pasangan. Bila HappyFams ... Lanjut Baca