Banyaknya Masalah Kesehatan Mental Remaja Bagaimana Cara Mengatasinya?

Waktu Baca: 4 menitMinggu, 31 Oktober 2021 10:23 WIB
masalah kesehatan mental remaja
Sumber: shutterstock

Membicarakan masalah kesehatan mental tidak ada habisnya. Karena sebagian besar masyarakat juga masih belum sepenuhnya sadar akan pentingnya masalah ini. Terutama di Indonesia, ketika buah hati yang memasuki masa remaja terkena tekanan mental, terkadang diduga karena kurang beribadah.

Padahal antara masalah psikis dan cara beribadah merupakan dua hal berbeda. Tidak bisa seseorang yang sedang mengalami tekanan mental, akan sembuh seketika saat melakukan rutinitas ibadah saja. Karena masalah itu perlu ditangani secara khusus. Bukan sekedar menasehati anak remaja maka masalah kesehatan mental sudah selesai.

Apalagi remaja yang memasuki masa menuju dewasa dan meninggalkan masa kanak-kanaknya. Mereka masih labil, emosinya tidak stabil dan sedang mencari jati dirinya. Padahal, negara maju tahu pentingnya kesehatan mental pada remaja. Selengkapnya seperti apa, yuk simak ulasannya!

Banyaknya Masalah Kesehatan Mental Remaja Bagaimana Cara Mengatasinya?

Tanda-tanda yang Muncul Pada Kesehatan Mental Remaja

BACA JUGA:

Sebelum membahas lebih jauh, ketahui dulu yang dimaksud dengan kesehatan pada mental. Kesehatan mental adalah peristiwa yang ada pada kehidupan seseorang serta mampu memberikan dampak besar pada kepribadian bahkan perilakunya.

Jenis peristiwanya berbagai macam, intinya mampu membuat seseorang itu merasa tertekan dan terus ketakutan bila kejadian yang dialaminya itu kembali diingat. Tidak hanya dialami oleh orang dewasa, penyakit mental juga menyerang para remaja.

HappyFams yang mungkin memiliki buah hati beranjak remaja, coba lihat perilakunya. Apakah mereka menunjukkan tanda-tanda kesehatan mental terganggu? Memang, ada yang terang-terangan ditunjukkan, ada juga dipendam.

Umumnya, remaja biasanya akan merasa stres berat apabila bermasalah pada prestasi sekolah, masalah percintaan khas remaja, kondisi keluarganya, atau teman. Itu masih dalam batas ringan, dan sembuh bisa dialihkan ke hal lain.

Tapi bagaimana bila peristiwa traumatis hingga membuat kesehatan mental mereka menjadi buruk karena masalah besar, misal cyber bullying hingga kekerasan seksual? Itu sangat bahaya.

Agar segera ditangani masalah mentalnya, HappyFams sebagai orang tua, harus tahu tanda-tanda bagi sang buah hati yang sedang mengalami hal tersebut, yaitu :

  1. Gangguan emosi. Biasanya mereka tidak bisa mengendalikan emosinya dengan baik, mudah marah serta frustasi secara berlebihan.
  2. Masalah perilaku juga bisa menjadi tanda-tanda adanya gangguan pada psikologinya. Biasanya mereka sering menantang dan memiliki perilaku merusak.
  3. Gangguan makan. Lebih sering pada remaja perempuan. Biasanya mengalami anoreksia dan bulimia nervosa, artinya mengurangi makanan atau kalori secara berlebihan.
  4. Menyakiti dirinya sendiri. Entah itu menyayat-nyayat bagian tubuhnya dengan benda tajam, membenturkan kepala dan lain sebagainya.
  5. Perilaku pengambilan risiko. Ini sering terjadi pada remaja labil. Karena tidak bisa meluapkan emosinya, mereka luapkan dengan merokok, minum-minuman keras hingga seks bebas bahkan narkoba.

Cara Mengatasi Masalah Kesehatan Mental Bagi Remaja

kesehatan mental anak
Sumber: unspalsh

Buah hati HappFams, biasanya akan ceria dari masalahnya ketika berkumpul lagi dengan temannya. Karena pikiran mereka nanti teralihkan. Namun, semenjak ada pendemi, sekolah offline ditiadakan dan sekolah online hampir 2 tahun ini.

Maka dari itu, banyak remaja yang mengalami kesehatan mental di masa pendemi COVID-19. Mereka mengalami perubahan hidup yang sangat drastis. Biasanya suka main dan sibuk dengan kegiatan sekolah, namun sekarang terus berada di rumah.

Belum lagi tugas banyak dan tidak tahu bagaimana cara mengerjakannya karena penjelasan singkat dari guru melalui kelas online. Hal tersebut, tentu menambah beban mental bagi para remaja.

Jika buah hati Moms sudah menunjukkan tanda-tanda adanya gangguan kesehatan mental, selain melakukan terapi kepada ahlinya, coba lakukan pertolongan pertama seperti berikut :

BACA JUGA:

  1. Moms perlu memberikan pengertian kepada sang buah hati, bahwa bentuk kecemasan itu adalah hal wajar bila belum berlebihan. Justru jika sang buah hati menyadari atas gangguan kecemasan itu mampu mencegah ancaman bahaya kedepannya.
  2. Coba untuk cari pengalihan positif sehingga tidak dibayang-bayangi mengenai masalah yang sedang dihadapi. Bisa dengan menonton film, mendengarkan musik, atau bahkan membaca. Bahkan tidurpun bisa mengalihkan pikiran.
  3. Temukan cara untuk bertemu dengan teman-teman sang buah hati. Karena pendemi, mungkin jenuh di rumah terus dan rindu dengan sahabat. Lakukan zoom, video call hingga berkirim pesan untuk mengobati rasa rindunya.
  4. Ajak sang buah hati untuk fokus pada dirinya sendiri dan mencoba mencintai setiap waktu yang mereka miliki.
  5. Dan arahkan mereka untuk bisa berbaik hati pada diri sendiri serta orang lain.

Peran orang tua memang sangat dibutuhkan saat buah hati beranjak remaja. Diawasi dengan baik tumbuh kembangnya agar kesehatan mental selalu terjaga, sehingga prestasi sekolah juga bisa diraih.

Bagikan Informasi Bermanfaat Ini!
Apa Komentar Anda Mengenai "Banyaknya Masalah Kesehatan Mental Remaja Bagaimana Cara Mengatasinya?"
related post
Hubungan Toxic Itu Gimana Sih & Bagaimana Cara Melepas Hubungan Toxic?

Hubungan toxic menjadi hubungan yang tidak baik untuk kesehatan fisik maupun mental pasangan. Bila HappyFams ... Lanjut Baca

Mengungkap Nasehat Orang Tua Jaman Dulu Kepada Anaknya, Yuk Cari Tahu!

Mungkin HappyFams masih pernah mengingat nasehat orang tua yang dari dulu sering diberikan ketika masih ... Lanjut Baca